Kamis, Mei 23, 2024

HPSN 2024, SBI dan Pemkab Bantul Kolaborasi Olah Sampah Plastik

Must Read
CILACAP – METROPAGINEWS.COM || Memperingati Hari Peduli Sampah Nasional (HPSNl) 2024 sekaligus peresmian operasional Intermediate Treatment Facility (ITF) Pasar Niten, Bantul, Yogyakarta, PT Solusi Bangun Indonesia (SBI) Tbk yang merupakan anak usaha SIG, melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman Bersama atau Memorandum of Understanding (MoU) dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Selasa (27/2/2024) kemarin.

Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Manufacturing SBI, Soni Asrul Sani dan Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih yang didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi DI Yogyakarta, Kusno Wibowo, dan Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Kabupaten Bantul, Ari Budi Nugroho.

Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih menyampaikan rasa bangganya dengan kerja sama yang terjalin antara Pemkab Bantul dengan mitra korporasi, di mana persoalan sampah yang selama ini dihadapi Kabupaten Bantul bisa mendapatkan solusi meski belum terselesaikan sepenuhnya.

“Ini merupakan terobosan dan komitmen kami untuk bersama-sama menjadikan sampah tidak hanya limbah, tapi dapat bermanfaat bagi kehidupan. Misalnya menjadi bahan bakar alternatif, dan itu bisa dilakukan oleh SBI,” kata Abdul Halim Muslih.
HPSN 2024, SBI dan Pemkab Bantul Kolaborasi Olah Sampah Plastik
HPSN 2024, SBI dan Pemkab Bantul Kolaborasi Olah Sampah Plastik
BACA JUGA : Kasus Perampokan di Kedungreja Disidangkan, Tak Ada Saksi yang Meringankan

Hal yang sama disampaikan Soni Asrul Sani. Ia mengatakan bahwa SBI menyambut baik kerja sama ini. “Ini sejalan dengan visi kami dalam hal pembangunan berkelanjutan, khususnya dalam bentuk pemanfaatan sampah sebagai bahan bakar alternatif dalam proses produksi di pabrik kami. SBI menjadi mitra memiliki pengalaman dalam hal ini,” ungkap Soni Asrul Sani.

Kabupaten Bantul dengan luas wilayah 506,8 kilometer persegi dengan 17 kecamatan, memiliki potensi timbunan sampah mencapai 440 ton per hari. Jumlah ini akan terus bertambah seiring dengan bertambahnya populasi di wilayah ini.
Dengan potensi yang cukup besar, Pemkab Bantul terus mencari berbagai alternatif teknologi untuk mengolah sampah menjadi lebih bermanfaat.

Dengan diresmikannya ITF yang memiliki fungsi utama mengurangi sampah yang akan dibuang ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA), di fasilitas ITF ini sampah dipilah-pilah antara sampah organik dan anorganik.

Sampah anorganik yang berupa plastik akan dijadikan RDF dan akan dimanfaatkan untuk bahan bakar alternatif. Sedangkan sampah organik akan dijadikan kompos.



(Estanto)
ONLINE TV NUSANTARA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest News

Mengenal Sosok Brolex Pengacara dan Content Creator asal Sidikalang Sumatera Utara

Sidikalang - METROPAGINEWS.COM || Sumatera Utara - Alexander Sinurat atau yang lebih dikenal nama panggung Brolex adalah seorang content...

More Articles Like This


Notice: ob_end_flush(): Failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/metropaginews/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420